Senin, 15 Desember 2014

Tagged Under:

Hidden Paradise in Jakarta

Share
Sungguh tak kusangka tak kuduga, hanya kurang lebih 2 jam dari Jakarta ada pulau yang cantik banget.

Gak percaya? Gue pun tadinya skeptis dan kurang tertarik untuk menyambangi Kepulauan Seribu. Tapi kenyataan nya beneran deh..boleh lah bersaing sama Maldives. Ini gue ngomongin keindahan bawah laut nya ya. Kalo resort nya sih ga bisa dibandingin sama Maldives lah ya..Jauh amett bedanya hehe.

Dari hasil googling dan info sana sini, banyak yang saranin untuk ke pulau yang jauh sekalian, yang waktu tempuhnya minimal 1 jam. Karena pulau yang deket2 masih kotor tercemar polusi Jakarta. Dari segitu banyak nya pulau di Kepulauan Seribu terpilih lah 2 pulau sebagai kandidat. Pulau Sepa dan Pulau Pelangi.
Nelpon beberapa travel agent, biaya kesana per orang sekitar 600-800rb untuk day trip. Sedangkan anak2 dihitung 50%. Waks lumayan mahal juga ya. Apalagi pas gue bilang ke adek2 gue, ternyata mereka pun mau ikutan.

Setelah diitung2 kok mending charter boat sekalian ya. Boat kapasitas 14 orang harganya 4,2jt per hari. Bebas dipake ke pulau Sepa, Pelangi, dan sekitarnya. Pas kita cerita ke bonyok kalo mau ke pulau seribu, ehh mereka pun mau ikutan dong. Padahal tadinya udah bilang kalo weekend itu siang dan malem ada kawinan. Mereka bela2 in skip kawinan yang siang demi ke pulau seribu hihi.

Ealahh kok jadi rame? Confirm charter boat lah kalo rame begitu kan..
Nah karena boatnya berkapasitas max 14, kita pun ngajak sepupu2 biar makin seru.

Jam 6.30 pagi kita semua sudah standby di dermaga Marina. Hari itu, ruameeee banget yang mau pelesir ke Pulau Seribu >_<

Sempet ada masalah salah kapal pula. Udah dibilang kita ber 14, eh dikasih kapal yang kapasitas 8 orang. Katanya ini kapal Michael 4 tipe yang paling baru.

Padahal gue udah jelas2 bilang kita ber 14, dan sebelum bebayaran udah confirm kapasitas kapalnya untuk 14. Kata sales nya yang bisa 14 itu tipe kapal Michael 2, edisi lebih lama. Sementara gue dikasih edisi terbaru yang 4.

Ih mana gue tau yee tipe2 kapal. Pokonya dari awal gue udah bilang berapa orang yang ikut ke travel nya. Ya bukan salah gue dong. Mana foto yang di email ke gue pun beda sama kapal yang dikasih itu.

KzL!

Ternyata Okky bilang Michael 4 ini kapal yang biasa buat dia mancing ke laut. Jadi bagian belakangnya kebuka. Makin ngamuk lah Okky disana. Ga mungkin bisa menampung kita semua. Jauh banget bedanya. Ada kali 1 jam Okky ngamuk2 ngurusin kapal, para staff di dermaga juga pada belain kita, dibantuin cari kapal yang cukup untuk nampung kita.

Dapet lah si Michael 2, tapi kayaknya udah di booked ama orang lain. Berhubung si sales travel nya jiper diomel2in Okky, sementara para staff di dermaga juga belain kita, jadilah dia pasrah. Sama para staff dermaga kita disuruh buru2 naik ke kapal dong, aslik begitu semua duduk, boat nya langsung jalan. Si salesnya ditinggalin masih dengan muka bingung. Bodo deh.

Kita pun udah rugi waktu, harusnya max jam 7 udah bisa jalan, karena ada masalah ini jam 8 baru jalan. Mayan kan telat 1 jam. Jadi ini pelajaran yah buat yang mau charter kapal, sebelum bayar pastikan dulu bener2 dapat kapal yang mana, dan untuk kapasitas berapa.

Okayy setelah selesai semua masalah..
Off we went to the sea..Yeayyy

Kapalnya sendiri sih bagus. Pake AC dan ada dvd nya. Di belakang ada bagian yang kebuka tapi bagian atas nya tetep tertutup. Gue prefer duduk di luar, lebih enak kena angin dan bisa liat2 pemandangan hehe.
Perjalanan ke Pulau Perak memakan waktu kurang lebih 1,5jam. Di awal perjalanan, sedih banget deh liat laut sekitar jakata ini penuh sampah hiks. Sampe2 kapal kita beberapa kali berenti lho karena mesin nya tersangkut sampah. Kira2 lewat 30 menit baru deh keadaan lautnya mulai bersih dan sisa perjalanan lancar tanpa ada sampah2 yang nyangkut lagi.

Hari itu cuaca agak kurang bersahabat. Begitu mendeketi Pulau Perak, gerimis aja dulu. Mau nangis ga sih? Terpaksalah kita semua berteduh di warung kecil milik penjaga pulau.
Sekedar informasi, Pulau Perak ini merupakan pulau tak berpenghuni. Hanya ada 1 keluarga yang jaga dan buka warung sederhana disana. Sekeluarga itu ramah banget, langsung mempersilakan kita berteduh. Seneng deh jadinya, walopun tempat berteduh nya sederhana banget ya.
Belum ada kapal reguler yang langsung ke Pulau Perak. Sselain charter kapal, bisa juga naik kapal reguler dari Muara Angke atau Marina dengan tujuan Pulau Harapan/Pulau Kelapa/Pulau Pelangi/Pulau Sepa. Semua pulau2 tersebut berdekatan. Dari sana, bisa sewa kapal lagi untuk island hopping. Selain Pulau Perak, banyak pulau2 kosong lain nya yang bisa dijadikan spot snorkeling. 

Banyak juga yang menjadikan Pulau Perak ini tempat untuk camping. Untuk camping disini tidak dipatok bayaran. Hanya bayar uang sebesar 100-200rb untuk penjaga pulau. Biaya yang terbilang sangat murah ya. 

Begitu hujan berenti, kita langsung mulai explore Pulau Perak. Untuk mengelilingi Pulau Perak ga butuh waktu lama. Paling jalan kaki ga sampe 30 menit udah kelar keliling. Terus terang sejak pertama kali sampai disini, gue sudah terpukau. Kerennnn banget lho pantai nya. Bener2 mengingatkan gue akan Maldives. Eee ciyeee yang abis dari Maldives :p
Airnya berwarna turquoise, menandakan laut dangkal dan banyak coral. Bener saja, baru nyemplung udah banyak banget ikan2. Langsung deh semuanya pada sibuk snorkeling. Sebelnya nih, gue lagi berhalangan untuk snorkeling :__(
Hampir semua sudut di Pulau Perak indah menurut gue. Coralnya warna warni dengan ikan yang berwarna/i juga. Lucuu deh liatin ikan2 pada keluar masuk main2 di sekitar coral. Gue yang ga snorkeling aja bisa liat dari atas pake mata biasa betapa indah coral di Pulau Perak ini.

Ini yang gue foto dari atas tanpa snorkeling. Gimana yang pada snorkeling ya. Pasti lebih indah lagi pemandangan di bawah sana. 
Pas gue ngoprek camera underwater nya Okky, gue pun langsung takjub liat hasil2 fotonya. Whoaaaa bagus bangetttt!!
Ga diving aja bisa keren begini yah..aku terpukauuu!!

Anak2 sih rasanya bakal happy banget disini. Ada yang cetek banget cuma 20cm udah banyak banget ikan nya. Ombaknya pun hampir ga ada, lautnya benar2 tenang :)

Sayangnya, seperti biasa, sampah bertebaran di beberapa tempat :( Sedihh banget liatnya. Kenapa ya orang2 seneng banget ninggalin sampah. Padahal udah tau ini pulau kosong, jelas ga ada yang bertanggung jawab ngebersihin. Harusnya ada kesadaran sendiri, baik yang hanya singgah ataupun camping sama2 ngejaga kelestarian alam nya dong. Sedih deh liat beberapa tas yang isinya tali2 gitu tercecer di pinggir pantai. Belum lagi botol2 aqua dan minuman lain hiks hiks.

Pengen nya sih berlama2 di Pulau Perak ini, tapi karena kita pengen ke Pulau Sepa juga, jadi terpaksa deh harus cepet2 cabut dari Pulau Perak.

Lagipula perlu diingat, disini ga ada fasilitas apapun. Kamar mandi atau ruang bilas jelas ga ada. Makanya mungkin untuk yang mau bawa anak, ini bisa jadi bahan pertimbangan. Kecuali ortu preman macam gue, abis nyemplung ga pake bilas langsung pakein baju. Toh nanti di Pulau Sepa bakal nyemplung lagi kan hehe.

Buat yang tertarik ke Pulau Perak, baik yang mau camping ataupun sekedar singgah main2 di pantainya, kita sama2 jaga kelestarian alam nya yuk. Buang sampah pada tempatnya (ada tempat sampah deket pondok pak penjaga pulau). Atau bawa plastik sampah sendiri buat yang mau camping.

Sayang lho pulau secantik ini bisa rusak lama2 kalo ga dijaga kelestarian alam nya :)

Cerita2 Pulau Sepa akan gue posting terpisah ya ^_^

sumber: http://www.turiskece.com/2014/06/hidden-paradise-in-jakarta-pulau-perak.html

1 komentar: